Ancam Akan Datangi Kedubes Singapura, Teman Ahok Minta Maaf

Teman Ahok meminta maaf secara terbuka pada publik
Teman Ahok meminta maaf secara terbuka pada publik. (Temanahok.com)
Teman Ahok" sempat menulis pernyataan akan mendatangi Kedutaan Besar Singapura untuk Indonesia melalui akun media sosialnya, Sabtu (4/6/2016). Namun, pernyataan tersebut dihapus karena Teman Ahok menyebut mereka sadar mereka telah keliru.

"Menyadari kekeliruan tersebut, Teman Ahok juga sudah mencabut tweet dan post bernada ancaman tersebut," tulis Teman Ahok dalam akun Facebook-nya, Minggu (5/6/2016).

Selain itu, Teman Ahok juga meminta maaf karena telah mengeluarkan pernyataan akan mendatangi Kedubes Singapura.

"Teman Ahok meminta maaf secara terbuka pada publik, jika pernyataan Teman Ahok terkait ‘akan mendatangi Kedubes Singapura, jika Amalia dan Richard tidak dilepaskan segera’ dianggap tidak elegan dan bernada ancaman," demikian penggalan pernyataan yang ditulis di akun Facebook tersebut.



Permintaan maaf itu juga disampaikan Teman Ahok saat menggelar konferensi pers pada Minggu siang. Salah satu pendiri Teman Ahok, Singgih Widyastomo, menyebut mereka cukup emosi dan gusar karena sebelumnya mendapat kabar dua pendiri Teman Ahok, Amalia Ayuningtyas dan Richard Handris Saerang, yang ditahan oleh Imigrasi Singapura, akan dipulangkan Sabtu malam. Namun, keduanya kemudian baru dipulangkan pada Minggu pagi.

"Mbak Amalia dijanjikan pulang jam 10.00 malam. Makanya kami merasa gusar, merasa emosional, kami tidak punya akses menghubungi siapa yang berwenang. Kami mohon maaf karena itu provokatif. Kami mohon maaf atas pernyataan kami di media sosial," ucap Singgih.

(Baca: Amalia Ayuningtyas dan Richard Berstatus Unwanted Person di Singapura)

Menurut Singgih, tindakan mengumumkan di media sosial telah disepakati karena Amalia dan Richard tidak dapat dihubungi. Pernyataan di media sosial itu disebut cukup efektif.

"Karena tidak sampai beberapa jam, sikap otoritas lebih membaik. Amalia dan Richard sudah diberikan akses. Kita mengucapkan terima kasih kepada Pemerintah Singapura terkait hal tersebut," kata Singgih dalam keterangan di akun Facebook Teman Ahok.



Pada Sabtu malam, Teman Ahok melalui akun Facebook-nya menyatakan akan mendatangi Kedubes Singapura di Jakarta jika pemerintah Singapura tidak segera melepaskan Amalia dan Richard.

Berikut adalah pernyataan yang dirilis di Facebook Teman Ahok yang kemudian dihapus tersebut.

"(URGENT!!) HIMBAUAN DAN PERNYATAAN #SAVEAmaliaRichard

1. Teman Ahok meminta Imigrasi Singapura untuk segera melepaskan pendiri Teman Ahok, Amalia Ayuningtyas dan Richard Handris Saerang, yang saat ini ditahan dan diisolasi, saat kedatangan ke Singapura siang tadi.
2. Kami menghormati hukum di Singapura, namun Teman Ahok bukanlah teroris. Amalia dan Richard cuma diundang untuk hadir oleh Warga Negara Indonesia di Singapura untuk menghadiri acara Food Festival. Dan ini juga kedatangan pertama mereka di Singapura.
3. Jika tidak segera dilepaskan, kami akan mendatangi Kedutaan Besar SIngapura di Jakarta dengan seluruh kekuatan yang dimiliki Teman Ahok.
4. Saat ini Amalia dan Richard diisolasi dan diputuskan kontaknya dari dunia luar, bahkan tidak bisa ditemui oleh KBRI. Kami meminta kejelasan perlakuan, dan mereka untuk segera dikembalikan ke Indonesia.
5. Seluruh Teman Ahok agar menyebarkan berita dan himbauan ini, dan bersiap jika pihak Imigrasi Singapura terus mempersulit proses pelepasan Amalia dan Richard Terimakasih. #SaveAmaliaRichard Koordinator, Teman Ahok Aditya Yogi Prabowo".
Ancam Akan Datangi Kedubes Singapura, Teman Ahok Minta Maaf Ancam Akan Datangi Kedubes Singapura, Teman Ahok Minta Maaf Reviewed by Amborsius Ambarita on 6/05/2016 06:10:00 AM Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.