Banyak Warga Inggris Menyesal Keluar dari Uni Eropa, Kini Muncul Bregret

Banyak warga Inggris menyesal memilih keluar dari Uni Eropa
Banyak warga Inggris menyesal memilih keluar dari Uni Eropa. (Istimewa)
Sekitar 17,4 juta warga Inggris ingin negaranya keluar dari Uni Eropa dalam referendum Brexit. Namun beberapa hari kemudian, mereka yang memilih 'Leave' mengaku terkejut dan menyesali keputusan mereka.



Seperti dilansir media Inggris, Daily Star, Senin (27/6/2016), tidak sedikit warga yang tadinya mendukung Inggris keluar dari Uni Eropa atau memilih 'Leave' atau keluar dalam referendum Brexit pada 23 Juni lalu, menyesali keputusan mereka. Kebanyakan dari mereka tak mengira Inggris akan benar-benar keluar dari Uni Rropa.

"Saya tidak berpikir ini akan benar terjadi. Suara saya -- saya pikir tidak akan terlalu berpengaruh besar karena saya pikir kita akan tetap tinggal (dalam Uni Eropa)," tutur salah satu warga Inggris bernama Adam, yang tinggal di Manchester.

"Jujur, pengunduran diri David Cameron mengagetkan saya. Saya pikir masa ketidakjelasan yang akan kita hadapi dalam beberapa bulan ke depan, sangat besar, jadi saya cukup khawatir," imbuhnya.

Baca juga: Apa Dampak Inggris Keluar dari Uni Eropa?

Tercatat sebanyak 51,9 persen pemilih atau 17.410.742 orang mendukung Inggris keluar dari Uni Eropa, sedangkan 48,1 persen pemilih atau 16.141.241 orang mendukung tetap bergabung.

Pemilih Inggris lainnya, Sandy Suthi, yang masuk golongan 51,9 persen tersebut, mengaku kecewa pada hasil referendum itu.

"Saya sangat kecewa dengan hasilnya, meskipun saya memilih 'keluar', pagi hari saya terbangun dan saya menyadari kenyataannya. Tapi jika saya memiliki kesempatan untuk memilih lagi, saya akan memilih 'tinggal'," ucap warga Inggris yang berstatus mahasiswa ini.

Pemilih Inggris lainnya menyebut, dirinya dan keluarganya memilih 'Leave' saat referendum 23 Juni dan sekarang mereka sekeluarga menyesali keputusan itu. "Pagi hari, kenyataan menyadarkan saya dan penyesalan muncul karena kita benar-benar meninggalkan Uni Eropa," ucap pemilih yang tidak menyebut namanya, kepada media lokal 5News.

Beberapa pemilih lainnya merasa 'dibohongi' oleh tim kampanye kubu 'Leave'. Pemimpin Partai Kemerdekaan Inggris (UKIP) Nigel Farage, yang juga penggerak Brexit, sempat mengklaim, dana kontribusi untuk Uni Eropa sebesar 350 juta Poundsterling yang 'diselamatkan' oleh Brexit, akan dialirkan ke Layanan Kesehatan Nasional (NHS). Dalam acara Good Morning Britain usai hasil referendum diumumkan, Farage mengakui klaim itu sebagai kesalahan.

"Saya secara pribadi memilih 'keluar' dengan meyakini kebohongan-kebohongan itu dan saya menyesalinya lebih dari apapun, jujur saya merasa suara saya telah dirampok," cetus Khembe Gibbons dari Suffolk, yang berprofesi sebagai petugas penyelamat.

Fenomena soal penyesalan massal warga Inggris ini dijuluki sebagai 'Bregret' atau 'British regret' oleh media-media Inggris. Petisi menyerukan digelarnya referendum kedua soal keanggotaan Uni Eropa bahkan muncul dalam situs resmi parlemen dan pemerintah Inggris, sejak Jumat (24/6) malam. Hingga kini, petisi online itu telah meraup sekitar 2 juta tanda tangan warga Inggris.
Banyak Warga Inggris Menyesal Keluar dari Uni Eropa, Kini Muncul Bregret Banyak Warga Inggris Menyesal Keluar dari Uni Eropa, Kini Muncul Bregret Reviewed by Amborsius Ambarita on 6/27/2016 04:49:00 AM Rating: 5

1 komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.