Sudah 3 Tahun, Ahok Gelar Perayaan HUT DKI Tanpa Pesta Hura-Hura

Pesta Kembang Api Meriahkan Tahun Baru 2015 di Bundaran HI
Pesta Kembang Api Meriahkan Tahun Baru 2015 di Bundaran HI. (Foto: Beritasatucom)
Perayaan ulang tahun kota Jakarta kali ini tampaknya tak berbeda jauh dengan perayaan pada tahun-tahun sebelumnya. Sudah tiga tahun belakangan, perayaan HUT DKI Jakarta dikendalikan oleh Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok.



Tak ada pesta meriah panggung hiburan di sepanjang Jalan MH Thamrin, pesta kembang api di Bunderan Hotel Indonesia, maupun arak-arakan budaya, seperti yang dilakukan mantan Gubernur Joko Widodo pada perayaan HUT ke-486 DKI Jakarta.

Saat itu, Jokowi menggelar Jakarta Night Festival atau Malam Muda-mudi yang berkonsep car free day di sepanjang Jalan Medan Merdeka Barat, Gedung Balai Kota, hingga Jalan Sudirman. Jokowi tak menghabiskan waktu lama untuk makan malam formal bersama para duta besar dalam acara Malam Resepsi.

Ia bersama Ahok yang ketika itu menjabat Wakil Gubernur DKI Jakarta tersebut langsung ke halaman Balai Kota untuk memotong tumpeng raksasa. Tiap lurah pun saat itu membawa sebuah tumpeng lengkap dengan lauk pauknya untuk dibagikan kepada warga yang menghadiri acara di Balai Kota tersebut.

Setelah itu, Jokowi berjalan kaki ke arah Bunderan HI untuk menyapa warga Jakarta. Menyusul di belakangnya para pejabat DKI Jakarta serta arak-arakan festival seni budaya.

Pada tahun selanjutnya, giliran Ahok yang menjabat pelaksana tugas Gubernur, unjuk gigi menyelenggarakan HUT ke-487 DKI Jakarta. Ia kemudian memangkas anggaran festival budaya Dinas Pariwisata dan Kebudayaan DKI Jakarta.

Sebelumnya, atau pada pemerintahan Jokowi, tiap acara pesta dan karnaval dianggarkan sebesar Rp 1 miliar. Sementara itu, Ahok enggan menghabiskan anggaran. Ia memilih merayakan malam ulang tahun Jakarta dengan bersepeda dari Balai Kota hingga Monas.

Di sana, ada sebuah panggung hiburan yang dibiayai oleh CSR Phillips. Kendati demikian, kita itu, Malam Muda-mudi yang berkonsep car free night tetap terselenggara. Hanya saja, tidak ada semarak panggung hiburan yang tersebar saat Malam Muda-mudi digelar.

Kemudian saat perayaan HUT ke-488 DKI Jakarta, Ahok mengikuti berbagai kegiatan rutin, seperti apel HUT DKI dan paripurna istimewa DPRD DKI Jakarta. Ahok juga meluncurkan 20 bus transjakarta merek Scania. Tradisi peresmian dan peluncuran itu berlanjut pada HUT ke-489 DKI Jakarta.

Tak ada kegiatan pesta hura-hura maupun Malam Muda-mudi. Pada hari jadi kota Jakarta kali ini, Ahok lebih banyak melakukan peresmian. Mulai dari peletakan batu pertama pembangunan tiga proyek Asian Games 2018, yakni light rail transit (LRT), arena equestrian (pacuan kuda), dan velodrome (balap sepeda).

Ahok juga akan meresmikan berbagai sistem pembayaran secara online, seperti E-Samsat, E-Pajak, dan E-Ticketing Museum. Selanjutnya meresmikan pelayanan akte kelahiran terintegrasi RSUD serta penandatanganan perjanjian kerjasama bersama 13 bank.

"Saya kira yang penting substansi saja, ngapain bikin festival-festival gitu. Substansinya kita bisa groundbreaking LRT, memperkenalkan sistem aplikasi itu yang penting," ujar Ahok, Selasa (21/6/2016) kemarin.
Sudah 3 Tahun, Ahok Gelar Perayaan HUT DKI Tanpa Pesta Hura-Hura Sudah 3 Tahun, Ahok Gelar Perayaan HUT DKI Tanpa Pesta Hura-Hura Reviewed by Amborsius Ambarita on 6/21/2016 09:04:00 PM Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.