Dikontrak 5-20 Tahun, Pilot Lion Air Bayar Denda Rp 7 M Jika Mundur

Pilot Lion Air gelar jumpa pers di LBH Jakarta
Pilot Lion Air gelar jumpa pers di LBH Jakarta. (Foto: Liputan6.com)
Para pilot yang dipecat dari Lion Air saat menggelar jumpa pers di Kantor LBH Jakarta, Menteng, Jakarta Pusat, Minggu (7/8/2016) untuk menjelaskan alasan mereka melakukan aksi menunda terbang pada 10 Mei 2016 yang membuat heboh dunia penerbangan Tanah Air.



Mereka menyebutkan, maskapai penerbangan itu tidak pernah mengangkat pilotnya menjadi pegawai tetap. Yang terjadi, kata mereka, pilot dikontrak dalam waktu lama. Jika mengundurkan diri, para pilot harus membayar penalti yang besaran maksimalnya mencapai Rp 7 miliar.

Pernyataan itu disampaikan salah satu pilot, Mario Hasiholan, terkait alasan mereka melakukan aksi menunda terbang pada 10 Mei 2016. Menurut Mario, aksi yang mereka lakukan saat itu merupakan bentuk protes atas perlakuan Lion Air yang dianggap tidak memberlakukan pekerjanya dengan layak.

"Tidak pernah ada pengangkatan karyawan tetap. Status kami adalah pegawai kontrak dengan tenggang waktu 5-20 tahun dengan penalti Rp 500 Juta-7 miliar. Penaltinya tidak berlaku surut," kata Mario.

Mario mencontohkan klausul kontrak pilot yang menandatangi kontrak pada 2015. Dalam klausul itu disebutkan bahwa kontrak berlaku sejak 12 Agustus 2015 sampai dengan 11 Agustus 2033, 18 tahun dia diikat.

Menurut Mario, klausul kontrak disodorkan usai pendidikan pilot. Jika menolak menandatangani, pilot diharuskan mengganti biaya pendidikan yang nilainya ia sebut mencapai 715.339 dollar AS.

Situasi itulah yang disebutnya membuat pilot tak bisa menolak menandatangani kontrak.

"Jadi jelas kontrak ini adalah jeratan. Kenapa kami tandatangani? Karena pada saat kami lulus SMA, diterima di sekolah penerbangan, kami tidak pernah mendapat pemahaman UU 13 tahun 2003 tentang ketenagakerjaan. Tapi perusahaan jelas mengerti. Tapi mereka melanggar UU 13 2003 untuk menjebak pilot, menjerat agar kami tidak bisa keluar," ujar Mario.

Menurut Mario, aksi pada 10 Mei merupakan puncak dari segala kegundahan yang dialami para pilot. Ia menyebut para pilot marah dan kondisi itulah yang dianggapnya menjadi latar belakang aksi menundang terbang pada hari itu.

"Yang dilalukan pilot pada 10 Mei adalah keputusan untuk menunda terbang. Karena terganggunya kondisi emosi dan psikis pilot bisa mengganggu keselamatan penerbangan," ucap Mario.

Mereka juga menolak pernyataan manajemen yang menyatakan berupaya membina para pilot. "Kami tidak pernah dibina, tapi dimiskinkan," kata Mario.

Mario kemudian menyinggung tindakan manajemen yang melaporkan SP-APLG ke Bareskrim Polri yang dipandang sebagai upaya kriminalisasi dan intimidasi terhadap para pilot.

Menurut Mario, tindakan itu tidak pantas. Sebab, manajemen Lion Air tidak pernah berupaya mengajak mereka berdialog.

"Manajemen tidak pernah memanggil kami. Yang ada kami dipanggil polisi," ujar Mario.

Meski dilaporkan ke polisi, Mario menyatakan bahwa mereka tidak gentar dan siap menghadapi langkah umum. Ia juga menyatakan bahwa SP-APLG percaya bahwa polisi dapat obkektif dan profesional dalam menindaklanjuti masalah tersebut.

"Kami percaya kepolisian tidak akan pernah sudi dijadikan sebagai alat intimidasi dan manipulasi hukum oleh siapapun demi segelintir pihak," ujar Mario.

Secara keseluruhan ada 14 pilot yang dipecat setelah aksi menunda terbang pada 10 Mei. Mereka dilaporkan dengan tuduhan penghasutan dan pencemaran nama baik.
Dikontrak 5-20 Tahun, Pilot Lion Air Bayar Denda Rp 7 M Jika Mundur Dikontrak 5-20 Tahun, Pilot Lion Air Bayar Denda Rp 7 M Jika Mundur Reviewed by Amborsius Ambarita on 8/07/2016 09:24:00 AM Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.