Ini Video 2 Oknum Polisi Pukul Penjaga Warnet dan Siswa SMA di Medan

Seorang polisi menganiaya penjaga Warnet Bloody di Medan
Seorang polisi menganiaya penjaga Warnet Bloody di Medan. (Youtube)
Seorang operator atau penjaga warung internet Bloody di Jalan Raya Menteng, Kecamatan Medan Denai, Medan, Sumatera Utara, dianiaya oleh oknum polisi di tempatnya bekerja. Oknum tersebut juga menganiaya pelajar SMA yang tengah berada di warnet tersebut.



Korban berinisial MS alias Ozan (17), warga Jalan Raya Menteng, sehari-hari bekerja sebagai penjaga Warnet Bloody. Pada Rabu (3/8/2016) pagi, ia tengah jaga di warnet tersebut, kemudian masuklah dua siswa sekolah ke warnetnya.

"Baru pertama kali orang itu ke sini. Satu pakai seragam lengkap, tapi kancing bajunya terbuka. Satu lagi pakai kaus, tapi pakai celana SMA lengkap sama sepatu dan tas," kata MS, Kamis (4/8/2016) petang, seperti diberitakan Tribun Medan.

Menurut dia, kedua anak itu sudah sempat bermain internet. Kemudian datanglah dua oknum polisi. Mereka adalah Aiptu JMS dan Aiptu S yang biasa mengatur lalu lintas tepat di depan warnet.

"Tiap pagi orang itu ngatur lalu lintas di Simpang Swadaya ini. Tiba-tiba orang itu masuk ke warnet, anak yang pakai seragam langsung kabur. Tinggal yang pakai baju kaus. Langsung dimarahi anak itu. Dipaksa pakai baju sekolahnya, habis itu difoto orang itu," ucapnya.

Setelah siswa itu memakai baju seragam, dia diinterogasi oleh S. Sementara itu, JMS menghampiri MS yang duduk di depan komputer. JMS menendang dan memukul MS berkali-kali. Oknum polisi itu juga memukul siswa yang duduk di bangku warnet.

MS mengaku tidak tahu apa yang memicu oknum polisi itu hingga menganiayanya. Penganiayaan terekam dalam video berdurasi dua menit 22 detik melalui CCTV warnet.

Video tersebut kemudian diunggah oleh seseorang ke Facebook pada Kamis (4/8/2016). MS mengaku tidak mengenal orang yang mengunggah video itu. Ia mengatakan, nama akun Facebook itu tidak sama dengan nama pemilik warnet tersebut.

Secara terpisah, Kepala Bidang Humas Polda Sumut Komisaris Besar Polisi Rina Sari Ginting mengatakan, kedua oknum polisi tersebut sedang diperiksa oleh Propam Polresta Medan.

"Tim Propam sudah turun untuk menindaklanjuti dan memproses anggota yang ada dalam video itu," kata Kepala Bidang Humas Polda Sumut Komisaris Besar Polisi Rina Sari Ginting, Jumat (5/8/2016).

Malam harinya, MS dan ibunya membuat pengaduan ke Propam Polresta Medan. Di ruang Kanit Propam, kedua oknum polisi itu mengaku khilaf dan meminta maaf.

"Ibu bilang, 'Kalau khilaf, sini anak Bapak biar saya pukuli dulu. Nanti saya bilang khilaf juga'," kata MS menirukan ucapan ibunya.

Menurut dia, kesepakatan malam itu para pihak setuju berdamai, tetapi tidak menghentikan proses hukum. Ibu MS meminta kasusnya diselesaikan sampai persidangan.

"Kata ibuku, sidangnya jalan terus. Biar enggak suka-suka hati mereka dan biar jadi pelajaran sama yang lain," ucap MS.

Rina mengatakan, jika terbukti bersalah, kedua oknum itu akan mendapatkan sanksi sesuai jenis pelanggarannya.

Berikut videonya.

Ini Video 2 Oknum Polisi Pukul Penjaga Warnet dan Siswa SMA di Medan Ini Video 2 Oknum Polisi Pukul Penjaga Warnet dan Siswa SMA di Medan Reviewed by Amborsius Ambarita on 8/05/2016 03:52:00 AM Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.