Kasus Zika Marak di Singapura, Menkes Terbitkan Travel Advisory

Penumpang dari Singapura tiba di terminal ferry Batam
Penumpang dari Singapura tiba di terminal ferry Batam. (Reuters)
Menyusul meningkatnya kasus penyakit Zika di Singapura, Kementerian kesehatan menerbitkan travel advisory atau imbauan untuk tidak dulu berpergian ke Singapura.

"Kita keluarkan travel advisory. Tadi pagi kita komunikasi dengan Kemlu karena harus ada advise dari Kemlu, sudah koordinasi sebenarnya. Tapi tadi pagi karena ada penambahan (kasus) di Singapura, kita koordinasi lagi," ucap Menkes Nila Moeloek di sela rapat di komisi IX Gedung DPR, Jakarta, Rabu (31/8/2016), seperti diberitakan Detikcom.

Menkes mengatakan dengan adanya travel advisory maka warga Indonesia sebaiknya tidak mengunjungi Singapura kecuali mendesak, terutama bagi ibu hamil. Karena virus zika yang disebarkan lewat nyamuk itu bisa membuat anak yang lahir mengalami microcephaly (ukuran kepala bayi lebih kecil).

"Saya imbau memang karena ada travel advisory, yang mau bepergian memikirkan (lebih dulu). Kalau kepentingannya sangat penting apa boleh buat, tapi kalau hanya sekedar bisa ditunda, kenapa nggak tunda," saran Nila.

"Yang ditakuti dari virus zika ini adalah kemungkinan korelasinya ibu hamil anaknya terjadi microcephaly, itu mungkin ibu hamil juga kiranya mempertimbangkan hal tersebut," imbuhnya.



Sementara untuk mencegah masuknya virus zika ke Indonesia, sudah diterapkan thermal scanner di beberapa bandara dan pelabuhan untuk mengukur suhu tubuh manusia, lantaran penderita zika bisa terdeteksi lewat scanner. Meski tetap saja perlu uji lab.

"Sebagian dari kasus zika tidak menunjukkan gejala tapi labnya positif," kata menkes.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi di tempat terpisah gedung DPR, menyebut kewenangan menerbitkan travel advisory ada di Kemenkes. Retno membenarkan sudah ada koordinasi antar kementerian.

"Saya koordinasi dengan menkes dan menkum HAM, intinya alertness kita tingkatkan dan entry point ditingkatkan alertnessnya," ucap Retno.

Sebelumnya ada peningkatan kasus zika di Singapura, yaitu total ada 82 kasus. Pihak Kemenkes sudah berkoordinasi dengan pihak Singapura dan KBRI, tidak ada WNI di Singapura yang terjangkit zika.
Kasus Zika Marak di Singapura, Menkes Terbitkan Travel Advisory Kasus Zika Marak di Singapura, Menkes Terbitkan Travel Advisory Reviewed by Amborsius Ambarita on 8/31/2016 07:54:00 AM Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.