Kronologi Percobaan Bom Bunuh Diri di Gereja di Medan

KTP dan lambang ISIS milik pelaku
KTP dan lambang ISIS milik pelaku. (Istimewa)
Ivan Armadi Hasugian atau IAH (18) berusaha meledakan diri dan menyerang pastor Albert Pandiangan yang sedang berceramah di Gereja Katolik St Yoseph, Medan pada Minggu (28/8) pagi saat misa berlangsung. Beruntung, para jemaat berhasil menggagalkan aksi teror itu. IAH gagal menjalankan aksinya dan tidak ada korban jiwa.

Belakangan diketahui bahwa IAH melakukan aksi teror di gereja karena terinspirasi aksi teror serupa di Prancis. Seperti diketahui, beberapa waktu lalu 2 pria melakukan serangan di sebuah gereja Katolik di kota Saint-Etienne-du-Rouvray di wilayah Normandy, Prancis utara. Dua pria itu membantai pastor yang bertugas di dalam gereja dengan cara menggorok lehernya hingga tewas. Dua pelaku disebut anggota ISIS.

Berikut ringkasan kronologi kejadian penyerangan di Gereja Katolik St Yoseph, Medan, seperti diberitakan Detikcom:

Minggu (28/8) sekitar pukul 08.00 WIB
IAH mengikuti kebaktian di Gereja Katolik St Yoseph. Duduk di kursi jemaat, IAH membawa sebuah tas ransel.

Minggu (28/8) sekitar pukul 08.30 WIB
Pastor Albert memberikan ceramah. Tiba-tiba IAH berdiri dan berlari ke arah pastor. Jemaat melihat ada percikan api di tas ransel IAH.

Jemaat langsung langsung menghentikan langkah IAH. Ternyata, selain membawa bahan peledak, IAH juga membawa pisau yang akan digunakan untuk membunuh Pastor Albert.

"Ada yang berusaha, seseorang melakukan pembunuhan terhadap pastor Albert dengan cara berpura-pura masuk ke tempat kebaktian. Ternyata mau membunuh pastor dengan pisau, lalu dikejar oleh umat. Setelah itu ditangkap dan diamankan, umat menghubungi polisi," kata Dirkrimum Polda Sumut Kombes Pol Nur Fallah di lokasi di Jalan Dr Masyur nomor 75, Medan.

Minggu (28/8) sekitar pukul 09.00 WIB
Tim gegana datang dan mengecek bahan peledak yang berada di dalam tas ransel AIH. Dari foto yang didapatkan, ada 3 buah bom berbentuk pipa berwarna kuning gading. Panjang pipa itu sekitar 30 cm.

Tampak pula kabel-kabel berwarna hitam di sekitar bom tersebut. Dirkrimum Polda Sumatera Utara Kombes Pol Nur Fallah menyebut saat kejadian sempat ada percikan api.

Minggu (28/8) sekitar pukul 09.30 WIB
Polisi menggeledah rumah AIH. Rumah yang digeledah tersebut beralamat sama dengan yang tertera di kartu identitas pelaku, IAH (17). Lokasi rumah itu berada di Jalan Setia Budi, Gang Sehati nomor 26, Tanjung Sari, Medan Selayang.

Dari penggeledahan itu, polisi menyita beberapa barang. Beberapa bahan peledak juga ditemukan.

"Sudah digeledah (rumah pelaku), ada beberapa kabel bahan pembuat bom," kata Dirkrimum Polda Sumatera Utara Kombes Pol Nur Fallah.

Minggu (28/8) sekitar pukul 13.00 WIB
Kepada polisi, IAH (17) mengaku disuruh orang lain untuk melakukan penyerangan di Gereja Santo Yoseph, Medan. IAH dibekuk jemaat gereja yang reaktif ketika dia berusaha menyerang pastor Albert.

Dirkrimum Polda Sumatera Utara Kombes Pol Nur Fallah mengatakan bahwa IAH mengaku ada orang lain yang menyuruhnya. Namun Nur Fallah tidak mengungkap lebih lanjut.

"Sampai saat ini, pelaku mengaku disuruh oleh seseorang," kata Nur Fallah.

Minggu (28/8) sekitar pukul 15.00 WIB
Polisi memasang garis polisi di pagar rumah pelaku. Aparat kepolisian dan TNI berjaga-jaga di halaman rumah tersebut.

Minggu (28/8) sekitar pukul 23.00 WIB
Kapolresta Medan Kombes Pol Mardiaz Kusin Dwihananto menyatakan, tersangka IAH mengaku telah melakukan aksi teror di Gereja Katolik St Yoseph, Medan karena melihat internet terkait aksi kejadian teror di Prancis pada beberapa waktu lalu.

"Dari hasil penggeledahan di rumahnya, ada coret-coretan tangan. Saat diinterogasi, tersangka mengatakan melihat daripada internet kejadian-kejadian di Prancis sehingga terinspirasi. Namun, untuk yang lebih mendalaminya ini kita masih melakukan lidik," papar Mardiaz di Mapolresta Medan.
Kronologi Percobaan Bom Bunuh Diri di Gereja di Medan Kronologi Percobaan Bom Bunuh Diri di Gereja di Medan Reviewed by Amborsius Ambarita on 8/28/2016 08:11:00 PM Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.