Soal Testimoni Freddy Budiman, BNN, Polri dan TNI Polisikan Haris Azhar

Aktivis Kontras Haris Azhar
Aktivis Kontras Haris Azhar. (Detik.com)
Cerita Haris Azhar yang mengaku mendapat pengakuan dari terpidana mati Freddy Budiman berbuntut tak enak. Koordinator KontraS tersebut kini dilaporkan ke Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri.

"Saya dengar iya ada (laporannya). Iya (atas dugaan pencemaran nama baik dan UU ITE)," kata Direkrut Tindak Pidana Umum Bareskrim Brigjen Agus Andrianto, Rabu (3/8/2016), seperti diberitakan Detikcom.



Dilanjutkannya, laporan itu masuk ke Bareskrim pada Selasa (2/8) kemarin. Ada tiga institusi yang melaporkan Haris. "(Yang melaporkan) dari BNN, Polri dan TNI," ujarnya.

Saat ditanya apa langkah selanjutnya, Agus pun memberikan jawaban. "Saya masih di Sumut, saya belum baca laporannya," tutupnya

Polri senduru membantah sudah menetapkan aktivis Kontras Haris Azhar sebagai tersangka. Status Haris hingga kini masih sebagai terlapor.

"Masih terlapor. Kan belum diperiksa, baru kemarin (Selasa) laporannya," kata Kabag Penum Polri Kombes Martinus Sitompul saat dihubungi detikcom, Rabu (3/8/2016).

Sementara itu, Haris mengatakan, dirinya belum ada menerima surat pemberitahuan penetapan tersangka.

"Sementara terlapor," ujar Haris dalam pesan singkatnya kepada detikcom.

Pelaporan nama Haris Azhar ke Bareskrim ini berawal setelah Haris mengaku mendapat pengakuan langsung dari terpidana mati Freddy Budiman. Haris menyatakan menerima penuturan Freddy Budiman di LP Nusakambangan, Jawa Tengah pada 2014 lalu.

Apa yang disampaikan Freddy ke Haris sungguh mengejutkan. Haris menyebut, Freddy bercerita mengenai sepak terjangnya selaku gembong narkoba. Dan pengakuan Freddy, selama berkarier di dunia hitam, dia bekerja sama bahkan menyetor ke penegak hukum.

"Freddy benar bercerita ke saya mengenai itu," kata Haris, Jumat (29/7/2016).

Saat itu Freddy memang ingin bertemu Haris, dia menuturkan kisahnya sebagai operator bandar narkoba. Bos besarnya ada di China.

Freddy yang dipidana mati atas kepemilikan 1,4 juta butir ekstasi, mengaku harga per butir ekstasi dari pabrik di China Rp 5 ribu. Kemudian dia bekerja sama dengan oknum-oknum mulai dari perizinan masuk barang sampai penegak hukum. Mereka kerap menitip harga mulai dari Rp 10 ribu sampai Rp 20 ribu per butir.

"Freddy mengaku dia bisa menjual Rp 200 ribu per butir, dan dia tak masalah ketika oknum Bea Cukai, oknum polisi, dan oknum BNN ikut menitip harga per butirnya," ujar Haris.
Soal Testimoni Freddy Budiman, BNN, Polri dan TNI Polisikan Haris Azhar Soal Testimoni Freddy Budiman, BNN, Polri dan TNI Polisikan Haris Azhar Reviewed by Amborsius Ambarita on 8/02/2016 07:11:00 PM Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.