Kronologi Sopyan Lubis Dibunuh dan Mayatnya Disemen di Cipayung

Lokasi jenazah Sopyan Lubis disemen
Lokasi jenazah Sopyan Lubis disemen. (Jawa Pos)
Beritakepo.com. Jakarta - Sopyan Lubis (43) dihabisi nyawanya oleh sepupunya, Riko Lesmana (41) di rumah kontrakan korban di Jl Raya Jatimakmur, Pondok Gede, Bekasi. Sopir angkot itu kemudian memutilasi lalu mengubur jasad korban dengan semen di rumah kontrakannya di Cipayung, Jakarta Timur.

Kasubdit Jatanras Ditreskrimum Polda Metro Jaya AKBP Hendy F Kurniawan mengatakan, pelaku membunuh korban karena kesal dikata-katai kasar.

"Pelaku diminta datang ke kosan korban, kemudian saat di TKP pelaku dan korban cekcok mulut karena pelaku minta ongkos untuk jaga di kosan korban dan ongkos pulang ke rumah korban tidak dikasih dan bahkan menurut pelaku, korban mengeluarkan kata-kata kasar yang menghina pelaku dan keluarga pelaku," terang AKBP, Selasa (1/11/2016), seperti diberitakan Detikcom.

Hendy mengatakan, pembunuhan itu dilakukan oleh pelaku pada Senin (24/10) sekitar pukul 07.45 WIB di kontrakan korban di Jl Raya Jatimakmur, Pondok Gede, Bekasi. Berikut kronologi pembunuhan yang berakhir dengan mutilasi dan dikuburnya jasad korban.

Senin (24/10)

Pukul 07.40 WIB, pelaku tiba di kontrakan korban, kemudian terjadi percekcokan. Cekcok mulut dikarenakan pelaku meminta ongkos untuk jaga di kosan korban dan ongkos pulang kepada korban.

Namun korban menolak memberikan uang tersebut. Menurut pelaku, korban juga mengeluarkan perkataan kasar dan menghina keluarganya saat itu sehingga membuat pelaku emosi.

Pelaku kemudian memukul korban dengan tangan kosong. Tidak hanya itu, ia meneruskan menganiaya korban dengan memukulnya dengan potongan besi.

Setelah itu korban tidak sadarkan diri. Pelaku kemudian panik, hingga akhirnya memanggil saksi Gusfairi yang merupakan sopir taksi online untuk mengangkat jasad korban.

Kepada Gusfairi, pelaku mengaku bahwa korban sakit dan memintanya untuk membawa korban ke kontrakan pelaku di kawasan Cipayung, Jakarta Timur.

Setelah membawa korban, saksi Gusfairi pergi melanjutkan perjalanannya. Selanjutnya, pelaku memanggil temannya Rudi Hartono untuk menggali lantai di kamar kontrakan nomor 5. Pelaku tinggal di kontrakan nomor 3.

Sementara Rudi menggali, korban dibawa pelaku ke dalam toilet wc di kontarakan pelaku dan korban di potong-potong sebanyak 13 potongan oleh pelaku agar lubang yang dibuat muat.

Setelah di potong-potong, badan korban dimasukkan ke dalam plastik dan dibawa oleh pelaku ke kontrakan samping yang sedang digali oleh Rudi. Rudi sempat kaget ketika yang akan dikubur adalah potongan mayat.

Karena merasa terlanjur, akhirnya Rudi pun membantu pelaku untuk menutupi galian dengan semen.

Minggu (30/10)

Pembunuhan ini akhirnya terbongkar setelah kakak korban yang curiga lantaran korban tidak tampak selama beberapa hari. Meski telah dilapisi oleh coran semen, bau bangkai masih tercium oleh istri Riko. Akhirnya, istri Riko melaporkan hal tersebut kepada kakak korban. Kakak korban kemudian menanyakan keberadaan korban kepada pelaku.

Pelaku pun akhirnya mengakui telah membunuh korban. Selanjutnya pelaku dibawa ke Polsek Cipayung dan diinterogasi.
Kronologi Sopyan Lubis Dibunuh dan Mayatnya Disemen di Cipayung Kronologi Sopyan Lubis Dibunuh dan Mayatnya Disemen di Cipayung Reviewed by Amborsius Ambarita on 10/31/2016 08:12:00 PM Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.