Tak Ada Aksi Bela Islam Jilid 4, Habib Rizieq Serukan Revolusi

Imam Besar FPI Habib Rizieq Syihab
Imam Besar FPI Habib Rizieq Syihab. (Liputan6.com)
Beritakepo.com. Ketua Dewan Pembina Gerakan Nasional Pengawal Fatwa Majelis Ulama Indonesia (GNPF-MUI) Habib Rizieq Shihab menegaskan tidak akan ada lagi Aksi Bela Islam jilid 4 tapi yang ada adalah revolusi, bila tersangka kasus dugaan penistaan agama Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok dibebaskan.

Pernyataan tersebut disampaikan Rizieq dalam video yang diunggah akun Aksi Bela Islam III di Youtube pada Minggu (4/12/2016). Dia bicara soal evaluasi aksi Jumat 2 Desember 2016 lalu di markas Front Pembela Islam (FPI) di Petamburan, Jakarta Pusat, Minggu.

Rizieq mengatakan, ada yang bertanya kepadanya sampai kapan Aksi Bela Islam berakhir. "Saya bilang kalau orang Betawi punya filosofi, kalau anak salah kasih nasehat sekali enggak ngerti, kasih yang kedua. Enggak ngerti kasih yang ketiga. Masih dilanggar ya tempeleng. Paham enggak? Orang Betawi begitu," ucapnya.

Rizieq berharap Aksi Bela Islam III pada 2 Desember kemarin jadi yang terakhir. Dia juga berharap Ahok divonis bersalah di pengadilan. Jika itu tidak terwujud, Rizieq menyatakan tidak ada lagi Aksi Bela Islam IV.

"Kalau aksi bela 1 enggak mempan, dua enggak mempan, tiga enggak mempan, enggak boleh ada aksi Islam keempat, yang ada revolusi. Takbir! Setuju? Takbir! Siap masuk sorga! takbir!," kata Rizieq.

"Jadi kita lihat saudara-saudara, jangan coba-coba kalau sudah ditegor aksi Bela Islam satu, dua, tiga, eh tau-tau pengadilan membebaskan Ahok," sambung Rizieq.

Ia juga mengajak massa mengawal jalannya sidang kasus dugaan penistaan agama yang diselenggarakan oleh majelis hakim PN Jakarta Utara.

"Apa yang harus kita lakukan setelah aksi 212, pertama kita harus kawal kasus Ahok dengan ketat. Tidak boleh kita lalai," kata Rizieq.

Dikatakan Rizieq, sidang Ahok diprediksi dilaksanakan paling cepat satu minggu lagi dan paling cepat dua minggu. Pihak GNPF MUI akan mendatangi pengadilan untuk meminta penetapan jadwal sidang. Jika sudah ada, jadwal sidang tersebut akan diumumkan agar massa nantinya datang dalam setiap persidangan.

Rizieq juga mengatakan bahwa GNPF MUI siap membuka dialog dengan pemerintah kapan pun. Dia berharap agenda itu bisa terlaksana agar GNPF MUI juga bisa menyampaikan kepada pemerintah apa-apa saja yang menjadi problem bangsa. Rizieq menyatakan pihaknya akan menghadirkan orang-orang yang kompeten dalam persoalan kebangsaan dan kenegaraan.

"Setelah kita sampaikan, silakan pemerintah menjawabnya. Kalau pemerintah mampu menjawabnya dengan baik, argumentatif, logis, masuk di akal, tidak melanggar konstitusi maka kami dengar kami taat. Kalau memang kami yang salah persepsi selama ini, kami yang salah sangka kepada pemerintah kami siap untuk minta maaf dan ikut dengan pemerintah," ujar Rizieq.

"Tapi kalau pemerintah setelah kita sampaikan problem-problem tadi ternyata tidak mampu menjawab atau jawabannya ternyata melanggar konstitusi, membahayakan negara, maka pemerintah harus siap diluruskan. Kita bantu. Ayo kita perbaiki kesalahan-kesalahan putusan tersebut. dan mari kita bangun negeri ini. Tapi kalau pemerintah enggak mau dialog, atau mau diperbaiki enggak mau juga, maka jangan salahkan umat Islam kalau masih ada Aksi Bela Islam 4, 5, 6, 7, 1.000 2.000 dan seterusnya. Umat Islam enggak pernah capek untuk berjuang. Kita enggak akan pernah capek sampai kita masuk sorga," sambung pimpinan FPI ini.

Simak videonya di bawah ini.

Tak Ada Aksi Bela Islam Jilid 4, Habib Rizieq Serukan Revolusi Tak Ada Aksi Bela Islam Jilid 4, Habib Rizieq Serukan Revolusi Reviewed by Amborsius Ambarita on 12/05/2016 06:20:00 AM Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.