Warga Kramatjati Protes Rumahnya Ditempel Stiker Agus-Sylvi

Penampakan stiker Agus-Sylvi di Kramatjati
Penampakan stiker Agus-Sylvi di Kramatjati. (Istimewa)
Beritakepo.com. Curahan hati warga Kramatjati, Jakarta Timur, bernama Tetty Pataresia tentang rumahnya yang ditempeli stiker pasangan cagub-cawagub DKI Jakarta ramai dibicarakan di media sosial. Tetty mengaku didata sebagai pemilih salah satu pasangan calon, meski dia sebenarnya memilih calon lain.

Curhat itu dibeberkan lewat akun Facebook Pataresia Tetty pada Kamis (29/12) yang lalu. Hingga Sabtu (31/12/2016) hari ini, cerita Tetty sudah dibagikan sebanyak 5.154 kali.



Tetty bercerita bahwa dia didatangi oleh perempuan yang mengaku petugas dari kelurahan untuk pendataan pemilih Pilgub DKI 2017. Padahal, Tetty dan sang ayah sudah didata oleh KPU sebulan lalu dan mendapat stiker sebagai bukti terdaftar sebagai pemilih resmi.

Perempuan tersebut mencatat nama Tetty dan sang ayah di balik stiker. Setelah bagian belakang stiker yang berisi data namanya dilepas, stiker itu ditempel di kaca jendela rumah Tetty.

"Mau tau tu sticker gambar siapa? Ternyata tu sticker gambar paslon no.1," tulis Tetty di akun Facebook.

Tetty sempat mendebat perempuan tersebut karena dia tidak akan memilih pasangan calon nomor 1, Agus Yudhoyono-Sylviana Murni, di Pilgub DKI 2017 mendatang. Dia menilai hal itu merupakan pelanggaran yang bisa diusut Bawaslu.

"ishh .. ibu saya mah pilih Ahok, bukan anaknya si pepo yang emaknya galak ini," tulisnya.

Namun, perempuan itu mengaku hanya menjalankan tugas untuk mendata. Perempuan itu juga memberikan brosur dan kalender bergambar Agus-Sylvi.

Saat didatangi di rumahnya di Kelurahan Balekambang, Kecamatan Kramatjati, Jakarta Timur, untuk mengecek kebenaran cerita viral itu, Tetty membenarkan kemudian menunjukkan stiker Agus-Sylvi yang ditempel di kaca rumahnya. Dia juga bercerita tentang sosok perempuan yang mendatangi rumahnya tersebut.

"Dia masih 1 RT, dia suka ngebantu ibu RT, mau ngedata apa, gitu suka bantu bantu kegiatan kegiatan RT. Kalau ada pemeriksa jentik, dia suka ngebantu Ibu RT," ucap Tetty yang merupakan ibu rumah tangga ini.

Tetty tinggal di kontrakan yang terdiri dari 11 rumah. Dia menyebut rumah lain juga ditempeli stiker yang sama. Dari peristiwa ini, Tetty khawatir pendataan ini nantinya disalahgunakan saat hari pemilihan.

"Saya khawatir. Ini saya didata, yang bukan pemilih orang sini juga didata. Paslon ini jadi punya data akurat pendukung dia, tapi nanti begitu di TPS, kalau pemilih enggak sama hasilnya, digugat sama timsesnya," ungkapnya.

Juru bicara Timses Agus-Sylvi, Rico Rustombi yang dikonfirmasi soal cerita ini mengatakan bahwa timses selama ini hanya mencocokkan data pemilih yang dikeluarkan KPUD dengan kondisi lapangan. Soal penempelan stiker, dia belum bisa memastikan kebenarannya.

"Relawan kali ya, saya nggak tahu itu. Kalau dari tim nggak ada (nempel stiker). Kalau data TPS pasti (kita lakukan pengecekan). Kalau memang dari tim kita, kita tak punya program seperti itu," kata Rico kepada wartawan di RT 11 RW 04 Kalibata Selatan, Jakarta Selatan, Sabtu (31/12/2016).
Warga Kramatjati Protes Rumahnya Ditempel Stiker Agus-Sylvi Warga Kramatjati Protes Rumahnya Ditempel Stiker Agus-Sylvi Reviewed by Amborsius Ambarita on 12/31/2016 04:05:00 AM Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.