Cerita 2 Siswa SMAN 6 Bandung Tantang Duel Pelaku Bom Panci

Lupy M dan Syafii Nurhikmah
Lupy M dan Syafii Nurhikmah. (Detikcom)
Beritakepo.com. Dua pelajar SMA 6 Kota Bandung, Jawa Barat, bernama Lupy M dan Syafii Nurhikmah merupakan patut diacungi jempol karena berani mengejar pelaku teror bom panci di Taman Pendawa. Pelajar kelas XI IPS 3 tersebut tergugah keberaniannya karena kesal dengan pelaku bom panci yang dianggap mencoreng keamanan di Kota Bandung.

"Sudah tugas kita mencintai Indonesia. Ini kan sudah masuk kasus kriminal. Sebagai warga negara yang baik, sudah sewajarnya kami mengejar pelaku itu," kata Syafii saat ditemui di sekolahnya, Jalan Pasirkaliki, Bandung, Senin (27/2/2017), seperti diberitakan Detikcom.

Syafii bercerita saat dia dan teman-temannya mengejar pelaku hingga ke dalam kantor kelurahan. Kedatangan pelaku sempat membuat panik para pekerja, yang jumlahnya sekitar 10 orang.

"Yang kerja di sana dan orang-orang sempat kami suruh keluar karena bahaya. Terus si pelaku sembunyi di lantai dua, baru polisi datang," ucap Syafii.

Syafii menuturkan, dia dan Lupy sempat melihat polisi bernegosiasi dengan pelaku.

"Si pelakunya bilang 'dibedil siah' (saya tembak kamu). Terus ngelemparin kursi ke arah polisi sampai kaca jendela pecah," kata Syafii.

Syafii mengaku sempat mengajak duel dengan tangan kosong kepada pelaku. Namun urung karena pelaku membawa sangkur.

"Dia bilang, 'Ayo kalau berani.' Saya bilang, 'Kalau mau duel, senjatanya simpan.' Tapi dia tidak mau," ungkapnya.

Syafii dan Lupy tidak menyadari apa yang mereka lakukan itu berbahaya. Saat itu yang terpikir hanya mengejar pelaku bom panci tersebut.

"Iya, sempat kepikiran juga gimana kalau kami jadi korban. Tapi saat itu yang penting kejar saja dulu. Karena kan belum ada polisi. Pas dateng polisi mah, kami balik lagi," ucap Syafii.
Cerita 2 Siswa SMAN 6 Bandung Tantang Duel Pelaku Bom Panci Cerita 2 Siswa SMAN 6 Bandung Tantang Duel Pelaku Bom Panci Reviewed by Amborsius Ambarita on 2/27/2017 06:18:00 AM Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.