Ketua KPK: Ada Kasus Baru yang Kerugiannya Lebih Besar dari e-KTP

Ketua KPK Agus Rahardjo ungkap kasus baru
Ketua KPK Agus Rahardjo ungkap kasus baru. (Detikcom)
Beritakepo.com. Ketua KPK Agus Rahardjo menyebut ada kasus baru yang ditangani KPK yang indikasi kerugian negaranya lebih besar daripada kasus korupsi proyek e-KTP yang mencapai Rp 2,3 triliun berdasarkan catatan BPK.

"Contoh paling sederhana, (kasus e-KTP dengan kerugian keuangan negara) Rp 2,3 triliun itu salah satu kasus yang sekarang baru ramai. Tapi yang lebih besar dari itu juga masih ada," ucap Agus dalam sambutannya di acara diskusi panel di auditorium Perbanas Institute, Jakarta Selatan, Rabu (15/3/2017), dilansir Detikcom.

Selepas acara, Agus menyebut kasus besar itu dalam hal indikasi kerugian keuangan negara, bukan pada nama-nama besar yang terseret. Dalam kasus korupsi e-KTP, nama-nama besar memang tercantum dalam surat dakwaan.

"Bukan (kasusnya) besar, duitnya yang besar. Ada yang kerugian indikasinya lebih besar, tapi kalau pelakunya tidak sebesar yang hari ini (e-KTP)," ucap Agus.

"Kasus lama, Pak?" tanya wartawan.

"Kan nggak boleh melempar isu, nanti dikira saya berpolitik gitu," elak Agus.

"Kalau gitu kasus baru berarti, Pak?" cecar wartawan lagi yang dibenarkan oleh Agus. "(Kasus) baru, baru," jawab Agus.

Namun sayangnya, Agus tidak merinci lebih detail kasus apakah itu dan berapa nilai dugaan kerugian negara yang ditimbulkan.
Ketua KPK: Ada Kasus Baru yang Kerugiannya Lebih Besar dari e-KTP Ketua KPK: Ada Kasus Baru yang Kerugiannya Lebih Besar dari e-KTP Reviewed by Amborsius Ambarita on 3/15/2017 12:50:00 AM Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.