Rapat Molor, KPU Akui Keliru dan Minta Maaf ke Ahok-Djarot

Ketua KPU DKI Jakarta Sumarno
Ketua KPU DKI Jakarta Sumarno. (Istimewa)
Beritakepo.com. Pasangan cagub-cawagub DKI Jakarta nomor urut 2 Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)-Djarot Saiful Hidayat meninggalkan acara Rapat Pleno Komisi Pemilihan Umum (KPU) DKI Jakarta. Mereka menyesalkan acara yang tidak kunjung dimulai.

Menanggapi hal ini, Ketua KPU DKI Jakarta Sumarno mengatakan telah meminta maaf kepada pasangan calon petahana tersebut. Ia menyebut bahwa hal ini timbul karena adanya salah paham. Sebabnya, pihak KPU DKI tidak tahu kalau Ahok sudah datang, sehingga mereka menunggu kedatangannya.

"Ini cuma masalah miskomunikasi saja. Jadi tadi mestinya kan beliau (Ahok) hadir di tempat yang sudah disediakan. Tapi ternyata di ruangan lain. Sehingga KPU kan tidak tahu," kata Sumarno di Hotel Borobudur, Jalan Lapangan Banteng Selatan, Pasar Baru, Jakarta Pusat, Sabtu (4/3/2017).

Ia menambahkan, pihak KPU hanya baru mengetahui kedatangan Djarot. Sumarno mengakui kekeliruan ini karena tidak ada staf KPU DKI yang memperhatikan kedatangan para paslon.

Berdasarkan undangan yang dirilis KPU DKI, rapat pleno sedianya dilangsungkan mulai pukul 19.30 WIB. Namun, sampai dengan pukul 20.00 WIB tak ada tanda-tanda acara akan dimulai. Sementara itu, pihak Ahok mengaku sudah hadir di Hotel Borobudur sejak pukul 19.00 WIB.

"Kami yang keliru, karena seharusnya memang ada staf yang bisa mendeteksi kehadiran calon," ujarnya.

Meski demikian, Sumarno mengatakan, sebetulnya bagi para paslon sudah disediakan tempat khusus sebelum acara dimulai. Menurutnya, jika mengetahui Ahok sudah hadir, acara dapat dimulai lebih cepat.

Baca juga: KPU Tak Kunjung Mulai Acara Penetapan Paslon, Ahok-Djarot Walk Out

"Tadi saya datang dan tanya, apakah sudah hadir semua, katanya belum. Jadi tidak benar bahwa kita menunggu paslon nomor urut 3. Paslon nomor urut 3 juga sudah hadir," ujar Sumarno.

"Pasangan Pak Ahok-Pak Djarot ada di ruangan lain yang bukan disediakan oleh KPU. KPU tidak mengetahui bahwa beliau ada di situ. Kalau seandainya tadi bertemu, dan kita sudah tahu. Dan yang nomor 3 sudah hadir, kita bisa mulai dari awal," sambungnya.

Sumarno mengatakan, dia sempat bertemu dengan Ahok. Ketika itu Ahok masuk ke dalam ruangan dan bertanya alasan acara yang belum dimulai. Pada kesempatan itu, Ahok pun izin meninggalkan acara.

"Ketemunya tadi, saya kan tunggu di sana. Cuma ada Pak Anies dan Pak Sandi. Tiba-tiba beliau masuk dan bertanya 'kenapa tidak dimulai? Saya sudah menunggu sejak lama'. Rupanya menunggu di tempat lain," ucap Sumarno.

"Dan tadi juga beliau sudah bilang, saya ada acara kondangan, jadi mohon maaf saya duluan, tidak bisa menunggu," sambungnya menirukan ucapan Ahok.

Terkait peristiwa ini, Sumarno sudah mengaku telah menyampaikan permohonan maaf kepada Djarot atas keterlambatan acara. Sumarno juga mengatakan peristiwa ini dapat menjadi pembelajaran KPU dalam menjalankan acara lagi di waktu depan

"Tadi saya sudah sampaikan permohonan maaf ke Pak Djarot karena memang terlambat. Tentu ini perlu diperbaiki dalam penyelenggaraan kita," tuturnya.

Sumarno sendiri menyatakan dalam acara ini sebetulnya tidak diwajibkan bagi paslon untuk hadir karena dapat diwakilkan oleh tim sukses.

Pantauan di lokasi, tidak ada perwakilan dari paslon nomor urut 2 dalam kegiatan peluncuran pemilihan gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta tahun 2017 putaran kedua ini. Sebab, mereka juga meninggalkan lokasi sebelum acara selesai.

Ahok-Djarot sudah menggelar konferensi pers mengenai keluarnya mereka dari ruangan. Djarot menyebut ia dan pasangannya tidak bisa menunggu lebih lama lagi karena ada acara lainnya. Mereka sudah datang pukul 19.00 WIB kurang. Namun rapat tak kunjung dimulai tadi.

"Mohon maaf, ini kita melihat ada ketidakprofesionalan dari KPU DKI. Kami benar-benar menghargai undangan dari KPU dan kami datang tepat waktu sehingga kami harus mengalahkan beberapa acara yang harusnya kami hadiri malam ini," jelas Djarot.
Rapat Molor, KPU Akui Keliru dan Minta Maaf ke Ahok-Djarot Rapat Molor, KPU Akui Keliru dan Minta Maaf ke Ahok-Djarot Reviewed by Amborsius Ambarita on 3/04/2017 07:59:00 PM Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.