Rizieq Tak Mau Pulang, Akan Undang Komnas HAM ke Arab

Rizieq saat berada di Madinah
Rizieq saat berada di Madinah. (Istimewa)
Beritakepo.com. Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab kemungkinan belum akan kembali ke Indonesia. Rizieq memilih untuk memanggil anggota Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) ke Arab Saudi untuk menceritakan persoalan yang dihadapinya.

"Wawancara untuk penyelidikan pelanggaran HAM yang dilakukan oleh rezim penguasa. Akan diwawancarai sebagai korban teror dan kriminalisasi,” kata Ketua Presidium Alumni 212 Ansufri ID Sambo alias Ustadz Sambo dihubungi CNNIndonesia.com, Rabu (10/5).

Sambo mengatakan, rencana mengundang anggota Komnas HAM pada pekan depan. Sehingga, kata Sambo, Rizieq kemungkinan masih lama berada di Mekah.

“Beliau rencananya akan lama di Mekkah, Insya Allah," kata Sambo, seperti diberitakan CNN Indonesia.

Presidium Alumni 212 pada Senin (8/5) menyampaikan laporan dugaan kriminalisasi terhadap ulama kepada Komnas HAM. Sejumlah tokoh hadir dalam acara itu di antaranya adalah mantan Ketua MPR Amien Rais.

Kasus dugaan kriminalisasi yang diadukan di antaranya kasus yang menyeret Rizieq dalam dugaan penghinaan simbol negara dan kasus dugaan pornografi.


Rizieq mangkir dari pemeriksaan di Polda Metro Jaya pada 25 April lalu. Saat itu polisi hendak memeriksanya terkait kasus dugaan pornografi dalam percakapan diduga dengan Firza Husein yang viral di media sosial.

Alasan Rizieq mangkir saat itu adalah melaksanakan umrah bersama keluarganya. Ada sekitar 18 orang yang ikut dalam rombongan umrah Rizieq.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono mengatakan, polisi akan memanggil kembali Rizieq. Namun belum ditentukan waktu pemeriksaan Rizieq.

Perihal soal kehadiran Rizieq dalam pemeriksaan, juru bicara FPI Slamet Maarif mengklaim pentolan FPI itu akan taat hukum.
Rizieq Tak Mau Pulang, Akan Undang Komnas HAM ke Arab Rizieq Tak Mau Pulang, Akan Undang Komnas HAM ke Arab Reviewed by Amborsius Ambarita on 5/10/2017 07:00:00 AM Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.